Perjuangan Tanpa Batas




Perkenalkan, Reval, Bobby, dan Zelia. Tiga orang pahlawan kecil yang berjuang menghadapi kerasnya hidup. Tiga orang pahlawan kecil yang setiap hari turun ke jalanan menerpa teriknya panas matahari demi memperoleh uang untuk membantu orang tuanya. Tiga orang pahlawan kecil yang tak pernah mengenal kata menyerah. Meskipun setiap hari sepulang sekolah mereka turun ke jalanan untuk menjual koran, mereka tak pernah lupa kewajiban mereka untuk terus belajar demi menggapai impian dan cita - citanya.

          Suatu hari di kolong jembatan , mereka melepas penat sejenak

"Bobby , kamu besok kalo udah gede mau jadi apa ? " tanya Reval sambil menggambar.

"Besok kalo aku udah gede aku mau jadi penulis." Balas Bobby  sambil menulis.

 " Kalo kamu zel ? Mau jadi apa ? " tanya Reval kepada Zelia.

 "Aku mau jadi penari, terus aku mau buat sanggar tari. "  balasnya sambil menari.

 " Kalo aku mau jadi arsitek " ucap Reval.

“Kalo kita udah besar kita harus jadi orang sukses, kalo kita sukses jangan lupa sama persahabatan kita ya.” Ucap Bobby  kepada Reval dan Zelia.

 “Aku nggak mau kalo udah besar jadi orang susah, aku mau kalo udah besar jadi orang sukses terus bisa bantu orang yang sukses.” Ucap Zelia kepada Bobby dan Reval.

Tak terasa sinar matahari perlahan lenyap hingga menyisakan siluet di sore hari ini. “ Udah ah pulang yuk !” seru Reval dan Zelia. Keceriaan mereka menutup hari yang keras ini.

            Matahari manampakkan sinar merahnya pagi ini. Kerasnya hidup menyambut mereka seperti hari hari sebelumnya. Dengan penuh semangat Reval,Bobby, dan Zelia menapakkan sepatu kumalnya diatas tanah menuju sekolahnya. Waktu terus berjalan hingga matahari telah berada tepat diatas kepala, bel sekolahnya berbunyi dan mereka pun siap melawan kerasnya hidup, lagi. Namun kali ini bukan hari yang mereka harapkan , mendung menutupi sang mentari dan menjatuhkan airnya ke bumi.



”Yahh, hujan deh.” Ucap Zelia dengan raut wajah kecewa.



 “Nggak papa, kata ibuku kita harus selalu mensyukuri apa yang telah Tuhan berikan.” Balas Reval.



            Sore ini mereka akhiri dengan raut wajah kecewa. Mereka tidak mendapatkan apapun hari ini. Mungkin sang Pencipta tak ingin mereka menerjang kerasnya hidup hari ini.



            Pagi ini matahari seolah tersenyum lebar. Mereka mendapatkan balasan atas semua kerja keras mereka



“ Yay !! akhirnya kita mendapat beasiswa !!! “ teriak Reval dengan penuh kegirangan



            15 tahun mereka lewati dengan penuh perjuangan, hingga saat ini impian, cita – cita yang mereka inginkan berbuah manis kali ini. Reval berhasil menjadi arsitek ternama. Bobby kini menjadi penulis terkenal, hingga telah membuat puluhan buku karyanya. Dan Zelia kini menjadi penari hingga sampai ke kancah internasional dan telah mendirikan sanggar tari di berbagai daerah.



            “ Tut… tut… tut….” Suara dering telpon dari Reval



            “ Hai, Val ada apa ? Tumben nih kamu nelpon aku siang siang gini. “ Ucap Zelia kepada Reval



            “ Enggak, nggak ada apa apa kok. Eh iya nanti malem kamu sibuk nggak ? Kalo enggak kumpul yuk. “ ajak Reval



            “ Emmm, enggak sih. Sama siapa aja ?” Jawab Zelia



            “ Yahhh, sok lupa ya ? seperti biasalah. Tapi kamu yang ajak Bobby ya.” Canda Reval



            “ Kamu itu dari dulu nggak pernah berubah ya, tetep aja nggak mau modal. Okelah. “ Balas Zelia

           

            “ Hahaha, udahlah kamu kan baik. “ Balas Reval



            “ Eh tapi dimana ?” Tanya Zelia



            “ Ada lah pokoknya, nanti alamatnya aku kirim ya, tempatnya bagus kok. “ ucap Reval



            “ Oke !!!” balas Zelia





            “ Hai Zel ! udah lama nih ? ” Tanya Bobby.

            “ Enggak, ini baru nyampe tadi,” Jawab Zelia

            “Terus mana si Reval ?” Tanya Bobby lagi.

            “ Biasalah, dia yang ngajakin dia juga yang telat,” jawab Zelia

            “ Hai Bob ! Hai Zel !” Teriak Reval dari pintu kafĂ©

            “ Yaelah kebiasaan telat lu sih. Dari dulu nggak pernah berubah,” Canda Bobby

            “ Udah lah udah, eh menurut kalian gimana kafe ini ? Bagus nggak desainnya ?” Tanya 

              Reval

            “Ini kamu yang desain ? Bagus sih, instagramable gitu,” saut Zelia

            “ Makasih ya Zel. Eh gue kepikiran nih, pernah nggak kalian ngerasa kalo hidup kalian udah stuck gitu aja dititik yang udah kalian inginkan,” Tanya Reval

            “Emm iya sih, kadang kadang gua juga ngerasain gitu,” Saut Bobby

            “Iya aku setuju sama kamu bob, walaupun kita udah sukses sampai seperti ini tapi aku ingin deh seperti dulu, saat saat kita punya tujuan untuk diperjuangkan,” jawab Zelia

            “ Nah, tadi pagi gue lewat jalan yang dulu kita pas jualan koran. Nah terus ada banyak banget anak kecil yang jualan koran,” kata Reval

            “Eh itu kayak masa masa pas kita kecil dulu deh,” saut Zelia memotong cerita Reval

            “Nah, dari itu gue kepikiran buat ngebantu anak anak tadi yang dijalanan. Kalo gue sih pengen bangun sekolah gitu, tapi sekolah ramah lingkungan gitu, rencananya sih di kolongh jembatan. Ya daripada di kolong jembatan itu kosong kan,” kata Reval melanjut ceritanya

            “ Wah bagus banget ide kamu, aku excited banget deh,” ucap Zelia

            “ Eh bukannya itu harus dapet izin dari pemerintah dulu ya. Setahu gue sih dapet izin dari pemerintah itu susah banget,” saut Bobby

            “Nah itu masalahnya, nanti coba dulu kita usahain, biar gue buat proposalnya dulu,” Jawab Reval

            Tak terasa telah larut malam. Malam itu berganti pagi. Perjuangan yang berat siap menanti mereka lagi. Setelah menanti lebih dari 8 hari akhirnya mereka mendapatkan izin dari pemerintah.

            “ Eh ada kabar baik nih, akhirnya kita dapet izin dari pemerintah,” seru Reval sambil video call dengan Bobby dan Zelia

            “Yey akhirnya,” seru Zelia

            “Terus kapan nih kita bangunnya ?” Tanya Bobby

            “ besok aja kita langsung ke tempatnya,” ucap Reval

Keesokan harinya mereka menuju ke kolong jembatan untuk langsung membangun sekolah ramah lingkungan. Mereka saling berbagi tugas, Reval yang mendesain sekolah itu, Bobby menyumbangkan buku buku untuk dibaca anak anak yang ada dijalanan, dan Zelia yang mengajarkan anak anak menari. Tak terasa  2 minggu telah terlalui. Terlihat senyum lebar terpampang oleh wajah cerianya melihat kini mereka bisa belajar untuk menggapai cita cita dan impian.

“Seneng banget deh liat mereka seneng,” ucap Zelia

“Iya gue berharap kedepan nggak akan ada anak anak yang seperti kita dulu, mereka harusnya belajar buat meraih impiannya dan bukan seharusnya mereka menerpa kerasnya hidup,” Ucap Bobby

“Zel,Bob kalian ingat foto ini nggak, foto ini tepat diambil di tempat ini, tempat kita berjuang demi meraih cita cita, dan kini kita mengubah tempat ini untuk membuat masa depan mereka cerah. Kini gue tahu walaupun kita telah berjuang menggapai impian kita dan kita telah berhasil mencapai titik imipian itu, kita tetap harus berjuang, berjuang untuk mewujudkan mimpi orang lain.” Ucap Reval dengan memeluk Zelia dan Bobby
By : Athif Izza Maula
Previous
Next Post »
Thanks for your comment